Mengerikan. Di salah satu forum ditemui pengalaman seorang yg mendamba berhijab, yg hidup di tengah himpitan zaman yang semakin maju. Betul-betul miris banget. Sebagai seorang muslim, hal ini patut kita cermati mengapa bisa sampai terjadi. Mohon disimak baik-baik sebelum berkomentar.

(16/08/2010) Peristiwa bentrok antara SATPOL PP dan massa di makam Mbah Priok beberapa waktu lalu, membawa dampak dalam kehidupan sebuah keluarga muslim. Ada seorang anak teman saya, suatu hari terpanggil untuk memakai jilbab. Karena hatinya sudah tetap, dia pun pergilah ke toko muslim untuk membeli jilbab. Setelah membeli beberapa pakaian muslim lengkap bersama jilbab dengan berbagai model (maklum teman saya itu stylish sekali), dia pun pulang ke rumah dengan hati suka cita.

Sesampainya di rumah, dengan bangga dia mengenakan jilbabnya. Ketika dia ke luar dari kamarnya, bapak dan ibunya langsung menjerit. Mereka murka bukan main dan meminta agar anaknya segera melepaskan jilbabnya.

Anak itu tentu merasa terpukul sekali…bayangkan: Ayah ibunya sendiri menentangnya untuk mengenakan jilbab!.

Si anak mencoba berpegang teguh pada keputusannya akan tetapi ayah ibunya mengancam akan memutuskan hubungan orang-tua dan anak bila ia berkeras.Dia tidak akan diaku anak selamanya bila tetap mau menggunakan jilbab. Anak itu menggerung-gerung sejadi-jadinya.

Dia merasa menjadi anak yang malang sekali nasibnya. Tidak berputus asa, dia meminta guru tempatnya bersekolah untuk berbicara dengan orang tuanya. Apa lacur sang guru pun menolak.Dia mencoba lagi berbicara dengan ustad dekat rumahnya untuk membujuk orangtuanya agar diizinkan memakai jilbab… Hasilnya? Nol besar! Sang ustad juga menolak mentah-mentah.

Belum pernah rasanya anak ini dirundung duka seperti itu. Dia merasa betul2 sendirian di dunia ini. Tak ada seorang pun yang mau mendukung keputusannya untuk memakai jilbab.

Akhirnya dia memutuskan untuk menggunakan cara terakhir. Sekali lagi dia menghadap orang tuanya dan berkata pada orang tuanya,

“Ayah dan ibu yang saya cintai. Saya tetap akan memakai jilbab ini.Kalau tidak diizinkan juga maka saya akan bunuh diri.”

………… ……… ……… ……… ……… ……… ……… ……… ………………… ……… ……… ……… ……… ……… ……… ……… ……… ………… ……….. …………. ……. ………. ……. ………… ……….. …………………… …….. …………. ………. ………. ………… ……… ……… ……… ……… ……… ……… ……… ………………… ……… ……… ……… ……………… ……… ……… ……….. …………. ……….. ……………….. ………………… ……………… …………. …………… ………………… …….

Sejenak suasana menjadi hening. Ketegangan mencapai puncaknya dalam keluarga itu. Akhirnya sambil menghela napas panjang, si ayah berkata dengan lirih;

“Oalah…Bambang…!! Kalo kamu cewek bapak seneng kamu pake jilbab……Lha kamu itu laki-laki koq mau pake jilbab?! Apa kata orang nanti…!!.” haha.

Just kidding ternyata ini semua hanya lelucon belaka….

dikuti dengan perubahan dari  sini. happy fasting, happy ramadhan.

Keep smiling in ramadhan😀